Bisnis Keluarga – Anggota Keluarga Membayar

Anggota

Bagi kebanyakan orang, mengambil pekerjaan adalah ritual peralihan ketika mereka tumbuh dari remaja ke dewasa. Pindah langsung ke pekerjaan dari sekolah, atau meluangkan waktu untuk pergi ke perguruan tinggi – atau bepergian mungkin – sebelum memulai karier, adalah jalur yang banyak dilalui oleh semua orang kecuali beberapa pelukan. Ini adalah waktu yang menantang bagi siapa pun.

Dalam hal remunerasi, sebagian besar dari kita menyadari bahwa ada tingkat pasar untuk pekerjaan yang kita putuskan untuk dicapai. Ditambah atau minus beberapa poin persentase, kemungkinan yang kita capai Рkecuali ada beberapa faktor yang tidak biasa Рadalah apa yang kita harapkan bonus new member.

Dalam bisnis keluarga, ada masalah lain yang perlu dipertimbangkan, karena bagi siapa pun yang memutuskan untuk bekerja dalam bisnis keluarga, akan ada serangkaian emosi dan harapan untuk menyeimbangkan dengan dunia bisnis yang sebenarnya.

Memutuskan cara membayar anggota bisnis keluarga baru ini akan menjadi kegiatan yang sensitif untuk disepakati antara anggota keluarga yang sudah bekerja; anggota non-keluarga yang bekerja di bisnis dan – sama pentingnya – para pemangku kepentingan dalam bisnis yang tidak terlibat dalam menjalankan bisnis sehari-hari, namun memiliki kepentingan dalam hasil keuangan baik sekarang – dan di masa depan.

Perdebatan bisa bolak-balik. Anggota keluarga yang bergabung dengan bisnis dengan harapan serius ‘Suatu hari ini semua akan menjadi milikmu’ mungkin memiliki harapan yang lebih rendah untuk pembayaran yang akan mereka terima dalam jangka pendek. Ini bisa menjadi alasan yang sah untuk pembayaran kurang bagi anggota keluarga, yang akan memiliki potensi pengembalian lebih besar selama beberapa tahun mendatang untuk dipertimbangkan.

Di sisi lain, cukup mudah untuk melihat bagaimana anggota keluarga kadang-kadang dibayar lebih dari yang mereka harapkan – lagipula, bisnis itu memang milik keluarga, jadi mengapa beberapa nilai tidak dibagikan melalui gaji dan lainnya. remunerasi berbasis pekerjaan, seperti bonus.

Dan di dunia nyata, anggota keluarga mungkin paling baik dilayani dengan menerima entah bagaimana apa yang pengamat obyektif mungkin sarankan sebagai tingkat pasar untuk pekerjaan itu. Ada banyak nilai dalam ideal ini. Jika seorang individu diperlakukan secara berbeda dari orang lain, bagaimana hal itu melayani mereka sebagai individu yang sedang berkembang?

Dengan memastikan bahwa ada proses untuk mendukung pandangan obyektif tentang remunerasi untuk semua karyawan dan di mana anggota keluarga duduk di dalamnya, mungkin merupakan cara yang paling tepat untuk maju.

Ada spesialis dalam bisnis keluarga yang dapat membantu dengan obyektivitas ini, baik karena mereka adalah orang luar yang tujuannya hanya sukses untuk bisnis dan generasi masa depan dan karena mereka juga dapat berbagi pengalaman yang telah dilalui oleh bisnis keluarga lain untuk membuat remunerasi anggota keluarga bekerja.

Kunci kesuksesan di bidang sensitif ini adalah menciptakan generasi baru yang menghargai nilai-nilai bisnis keluarga dalam hal keadilan dan transparansi, sehingga menjangkarkan fondasi yang kuat untuk masa depan.

© 2013 Martin Haworth adalah pelatih dan pelatih bisnis dan manajemen, yang bekerja di seluruh dunia dengan UKM & korporasi dan berbasis di Inggris. Dia memiliki pengalaman yang luas dalam penyampaian program pelatihan satu dan dua hari tentang berbagai keterampilan manajemen taktis yang dapat ditemukan di lokakarya yang kami lakukan serta mendukung organisasi lain sebagai rekanan yang andal dan banyak akal. Dia adalah pakar Bisnis Keluarga, membantu pemilik bisnis dan keluarga mereka secara efektif mengelola suksesi untuk generasi masa depan dan menyeimbangkan tuntutan keluarga dan pemangku kepentingan lainnya dengan fokus yang efektif pada bisnis. Untuk mengetahui lebih lanjut, periksa situs webnya di Coach Train Learn!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *