Gagasan menonton film online

Gagasan bahwa film dapat memberikan wawasan tentang masalah hidup Anda, yang merupakan sesuatu yang pernah saya dengar sebelumnya, menurut saya itu tidak masuk akal. Konsep ini didasarkan pada gagasan bahwa orang dapat begitu terlibat dalam masalah mereka — keputusan yang buruk, hubungan yang tidak berfungsi, kecanduan, dan perjuangan untuk memecahkan masalah masa kanak-kanak. Ini adalah kepercayaan lama bahwa kita dapat melihat solusi untuk masalah orang lain tetapi bukan masalah kita sendiri.
Kita dapat mengamati bagaimana orang lain menghadapi masalah atau masalah yang sulit dengan menonton film tertentu juraganfilm.
A Beautiful Mind mengajarkan Anda tentang skizofrenia dan efeknya pada individu, keluarga, dan teman dekat.
Seseorang yang berurusan dengan pengabaian mungkin menonton This Boy’s Life atau Kramer Vs. Kramer.
Rocket Gibraltar dapat membantu seseorang yang berjuang untuk bersama keluarga mereka selama liburan. Ini akan menunjukkan kepada mereka betapa sulitnya pulang ke rumah untuk liburan sebagai orang dewasa. Film ini menunjukkan anak-anak dewasa kembali ke peran masa kecil mereka.
Bagi mereka yang bergumul dengan gagasan penyangkalan, Anda mungkin ingin menonton When a Man Loves a Woman or the Accidental Tourist.
Ide film Hollywood yang menawarkan pesan penyembuhan pertama kali diperkenalkan kepada saya oleh Dr. Gary Solomon, seorang terapis yang menulis The Motion Picture Prescription diikuti oleh Reel Therapy. Saya seorang korektor untuk Resep Gambar Bergerak dan telah menjalani terapi dengan Dr. Solomon. Artikel ini akan membahas beberapa masalah yang saya hadapi dalam terapi, dan bagaimana menonton film membantu saya mengatasinya.
Pengalaman saya sendiri dengan film dan wawasan penyembuhan mengungkapkan bahwa saya dapat bersantai dan membiarkan pikiran dan perasaan yang biasanya tidak saya terima, tolak, atau abaikan.
Masalah terbesar saya ketika saya memulai terapi adalah menjadi seorang fixer. Saya tidak mengerti mengapa orang yang saya bantu sangat marah. Dr. Solomon merekomendasikan agar saya menonton film When a Man Loves a Woman bersama Meg Ryan, Andy Garcia dan Andy Garcia. Ryan, kepribadian yang bersemangat, membawa kegembiraan dalam kehidupan Garcia yang tenang dan penuh perhatian. Mereka harus berurusan dengan alkoholismenya ketika kecanduan minumnya menjadi masalah yang mengancam jiwa. Dia masuk perawatan. Anak-anak Ryan bertengkar saat dia kembali. Garcia muncul dan Ryan mencoba mengatasi situasi tersebut. Ryan sedang menghadapi situasi ketika Garcia muncul.
Kemudian saya menyadari mengapa pacar saya marah. Saya ingin memuaskan keinginan saya untuk ‘memperbaikinya’ dan merasa baik tentang saya, sehingga dia tidak akan mampu mengatasi masalahnya sendiri. Saya tidak memberinya waktu untuk menyelesaikan masalahnya dan bertanggung jawab.
Dinamika ini hanya tampak bagi saya ketika saya menonton filmnya. Konsep ini di luar pemahaman saya ketika dijelaskan. Citra diri saya berkisar pada memperbaiki orang lain. Kebenaran tindakan saya – dan alasannya – direfleksikan kembali kepada saya dalam sebuah film. Saya tidak mengabaikan pesan tersebut dan dapat mulai mengatasi akar masalah dalam memecahkan masalah saya sendiri daripada mencoba membantu orang lain.
Hal lain yang tidak saya mengerti adalah bagaimana orang-orang menanggapi selera humor saya yang aneh. Teman-teman telah meminta saya selama bertahun-tahun untuk menjelaskan bagaimana humor saya dirasakan oleh orang-orang yang tidak mengenal saya. Saya mengabaikan saran mereka. Gary menyarankan agar saya menonton The Men’s Club. Ini adalah film tentang pria yang mencoba meniru kelompok pendukung wanita. Seorang pria tidak bisa menangani emosinya dan menyabotase ide klub. Dia menyarankan agar para pria pergi ke rumah bordil daripada membicarakan perasaan mereka. Karakter yang ditanyai tentang saya adalah seseorang yang sering berada di latar belakang dan membuat komentar esoteris. Pernyataan-pernyataan ini seringkali tidak memiliki logika sama sekali.
Ini adalah komentar yang sama yang saya senang buat.
Itu adalah pertama kalinya saya bisa melihat seperti apa penampilan saya. Aku tidak menyukainya. Saya merasakan perubahan besar setelah realisasi ini. Sejak itu, saya mencoba berterus terang dengan orang yang tidak saya kenal sebelum membiarkan selera humor saya mengambil alih dan membuat komentar esoteris yang tidak masuk akal bagi orang lain.
Drop Dead Fred adalah film ketiga yang disarankan Dr. Solomon. Drop Dead Fred membawa saya ke wilayah yang lebih sulit yang tidak saya inginkan. Ketika Dr. Solomon mencoba menyelidiki kemarahan saya, saya tidak dapat mendengarnya meskipun saya tahu bahwa dia sedang berbicara kepada saya. Saya tidak dapat mendengar pertanyaan bahkan setelah mendengarkan kembali kaset dari sesi tersebut. Saya dilindungi dari kemarahan dengan pelindung pikiran/tubuh yang serius.
Dr Solomon menyarankan agar saya melihat Drop Dead Fred. Film ini menggambarkan seorang wanita muda yang ditinggalkan oleh suaminya. Dia pulang ke ibunya untuk tinggal bersama orang tuanya dan kemudian kembali ke kepribadian yang kekanak-kanakan dan tergantung. Dia kembali ke rumah untuk menemukan Drop Dead Fred, teman bermain imajiner yang dia tinggalkan. Drop Dead Fred bukan hanya teman khayalan. Fred adalah gadis kecil yang pemarah ketika dia masih muda. Saat dia merebus dalam diam, Fred akan menyebarkan kotoran hewan ke seluruh karpet putih ibunya dan permukaan indah lainnya.
Drop Dead Fred menghilang ketika wanita muda itu memutuskan untuk menjadi dewasa dan bertanggung jawab atas tindakannya. Dia tidak dalam kehidupan dewasanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.